Surat Cinta Untuk Starla Hilangkan Kemagisan Daya Tarik Webseries-nya

by Dwi Retno Kusuma Wardhany 156 views

Surat Cinta Untuk Starla Hilangkan Kemagisan Daya Tarik Webseries-nya
EDITOR'S RATING    
PEOPLE'S RATING      
Add Your Rating    

Kisah cinta Hema dan Starla yang sederhana, malah dikemas secara berlebihan

Siapa sangka bahwa webseries yang dibuat dari lagu milik Virgoun berjudul “Surat Cinta untuk Starla” meraih kesuksesan besar. Webseries yang tiap episodenya hanya berdurasi sekitar tujuh menit ini ditonton oleh 2 juta orang di tiap episode dan semakin mencuatkan dua nama bintang mudanya, Jefri Nichol dan Caitlin Halderman. Tidak heran jika akhirnya rumah produksi yang sering membuat film-film remaja, Screenplay Productions, tertarik membeli haknya dan mengadaptasinya ke layar lebar. Dua pemainnya tentu saja diboyong untuk kembali memerankan karakter Hema dan Starla.

Jika pada webseries, dikisahkan bagaimana Hema dan Starla bertemu, maka filmnya sendiri meneruskan kisah tersebut. Ada beberapa potongan adegan yang disamakan dengan kejadian di webseries-nya sekadar untuk mengingatkan orang-orang yang sudah menyaksikannya cara kedua insan ini bertemu. Namun, adegan tersebut justru malah membingungkan orang-orang yang belum menyaksikan SCUS versi webseries, alih-alih memberikan penjelasan.

Konflik yang disematkan Screenplay Productions dalam SCUS The Movie ini sendiri bisa dibilang bukan konflik besar dan lebih banyak dipicu oleh kesalahpahaman Starla. Sayangnya, konflik tersebut tidak memiliki dasar yang kuat sehingga penonton bukannya ikut simpati dengan kedua pemain, malah kesal. Tisa TS rupanya sadar bahwa film ini berjalan datar sehingga mencoba memasukkan twist besar di akhir cerita. Namun, penonton sudah keburu bosan dan lelah mengikuti perjalanan Hema dan Starla yang seakan hidup di dunia mereka sendiri dan tidak relate dengan dunia nyata. Twist ini pun terkesan dipaksakan dengan penyelesaian yang juga seadanya.


Sebenarnya, ada dua tokoh yang berpotensi menimbulkan konflik alih-alih menghadirkan twist baru yang maksa. Kehadiran Athena yang sebenarnya sanggup memicu konflik malah buru-buru “dimatikan”. Tisa TS rupanya tidak tega menjadikan keduanya seteru dan malah mengubah Athena menjadi sosok yang justru seperti menjadi tempelan belaka. Pun begitu dengan kemunculan Bimo yang memutuskan untuk mencoba merebut kembali hati Starla, dimentahkan hanya beberapa menit. Penulis naskahnya seakan takut bahwa fokus cerita akan melebar dan terlalu sinetronish.

Kesederhanaan yang diperlihatkan dalam webseries-nya, rupanya dianggap Screenplay Productions tidak akan menarik para penonton remaja. Mereka pun meng-upgrade sedemikian rupa sehingga semua yang ada di film ini dibuat semewah mungkin. Mulai dari mobil Starla hingga mobil Athena yang, uhm, berlebihan. Meski tema “jatuh cinta dengan cepat” bisa jadi tema yang dekat dengan kehidupan sehari-hari, tapi menyaksikan Surat Cinta Untuk Starla The Movie membuat kita merasa bahwa tema sederhana ini sedang terjadi di sebuah dunia yang isinya hanya remaja bersenang-senang dan mobil mewah. Deretan pemain senior yang dimasukkan sebagai pemeran pendukung pun terasa tidak banyak membantu, terutama Meriam Bellina yang seakan dipaksa untuk komikal dengan logat khas Sunda-nya.


Satu-satunya hal yang mungkin bisa menyelamatkan film ini adalah akting Jefri Nichol yang cukup menjanjikan untuk berkembang menjadi aktor berkualitas. Namun, dengan catatan, jika mendapatkan naskah dan sutradara yang juga berkualitas. Musik Virgoun yang dilantunkan sepanjang film juga cukup menghibur meski terasa sekali bahwa hanya dua lagu yang ditonjolkan, yaitu “Surat Cinta untuk Starla” dan “Bukti”.

Meski masih memakai formula yang sama, toh film ini sukses menjaring penonton remaja. Terbukti dengan perolehan pendapatan yang nyaris menyentuh angka 1 juta dalam dua minggu penayangannya. Screenplay Productions kembali menunjukkan tajinya sebagai rumah produksi yang mengerti keinginan remaja masa kini dengan menghadirkan kisah cinta penuh mimpi.